15 March, 2013

Muslimah di China mempunyai masjid sendiri...

Tidak seperti rakan-rakan mereka di seluruh dunia, Muslimah di China pada ketika ini sedang memiliki masjid sendiri, iaitu khusus untuk wanita sehingga mereka dapat kesempatan unik untuk mengembangkan pengetahuan agama mereka sendiri. “Saya berasa sangat gemberi kerana memiliki sebuah masjid yang pada bila-bila masa saya boleh kunjungi,” kata Ma Guifang (80 tahun) kepada China Daily.



“Tidak banyak Muslimah yang menikmati hak istimewa seperti ini.” Selama 20 tahun terakhir, Muslimah tua daripada kelompok etnis Hui telah menghadiri masjid khusus wanita, sebuah fenomena yang unik di negara tirai bambu tersebut. Masjid Lulan didirikan pada tahun 1956 oleh sekumpulan muslimah kemudian bergerak pindah ke Lanzhou di Daerah Henan di tengah China. Walau bagaimanapun, solat di masjid itu tetap dipimpin oleh seorang imam lelaki  di sebuah masjid yang jauhnya 100 meter dengan layanan menggunakan pengeras suara yang disambungkan kepada jamaah perempuan di masjid khas wanita tersebut.

Para Muslimah daerah ini bangga kerana mampu mengurus masjid mereka sendiri. Ma Lan, 46 tahun, bangun pada pukul 4 pagi kemudian memanaskan air untuk mengambil wudu. Dia juga saling bekerja sama dengan jamaah wanita lainnya supaya masjid terus bersih dan siap untuk diguna solat, yang biasanya mengumpulkan sekitar 150 jamaah. “Wanita melakukan semua pekerjaan di sini” kata Ma. Masjid ini dibiayai sepenuhnya oleh sumbangan daripada jamaah Muslimah dan juga para pengunjung. “Kami menerima sekitar 2.000 sampai 3.000 yuan ($321 sampai $481) sebulan,” kata imam Tao Jinling, sambil menunjuk pada daftar derma/sedekah. “Sekitar 20 sampai 30 orang datang ke masjid setiap hari. Jumlah itu meningkat menjadi sekitar 150 semasa hari Jumaat.” Menurut data rasmi, China memiliki 20 juta Muslim, yang sebahagian besar daripada mereka tertumpu di Xinjiang, Ningxia, Gansu, Qinghai dan beberapa daerah lainnya. Kebanyakan kaum Muslimin di China memuji usaha adanya masjid satu-satunya khusus untuk wanita yang boleh mendidik kaum wanita tentang agama mereka. “Hanya China yang memiliki masjid wanita, tetapi ini bukan amalan biasa dalam kalangan Tionghoa Muslim,” kata Jin Rubin, setiausaha agong Persatuan Islam China. “Tetapi satu hal yang pasti adalah bahawa masjid wanita dapat menyediakan mereka dengan tingkat pendidikan yang lebih baik, yang Islam sangat mendorongnya.” Wang Yuming, pengarah masjid Xihu Lanzhou, yang juga menjalankan sebuah sekolah untuk wanita, setuju dengan pernyataan tersebut. “Islam sangat mengambil berat tentang pendidikan untuk wanita kerana kami percaya mereka adalah pembimbing keluarga,” ujarnya “Pengaruh mereka boleh membantu untuk menjaga masyarakat kita tetap stabil.” “Selain mengajar para wanita tentang Al-Qur’an dan Islam, kami juga mengajar mereka matematik dasar dan mendesak mereka untuk memberitahu anak-anak mereka untuk menjauhi dadah,” katanya. “Wanita Muslim layak mendapat tingkat pendidikan yang lebih baik dan masjid adalah tempat terbaik untuk menyediakan hal itu.(fq/oi)

 

Alhamdulillah...

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...