26 February, 2010

Aku Pemburu Jin 8: Pentauliahan


Anda mengangkat martabat jin semata-mata kerana jin tidak nampak pada mata kasar. Anda berasa rendah diri ("inferiority complex") disebabkan mereka boleh melihat anda, tetapi anda tidak dapat melihat mereka. Banyak perkara di dunia ini yang tidak kelihatan pada mata kasar, tetapi tanggapan kita kepada mereka masih sama sahaja. Kuman (virus), angin, bahang panas dan pencuri yang mengendap, meskipun tidak terpampang di depan mata, tidak pula tinggi penghormatan kita pada benda-benda itu. Apabila kuman (virus) menyerang, kita ubati. Jika angin kencang dan bahang panas melanda, kita berlindung. Bagi mengelak pencuri daripada mengendap, kita pasang CCTV. Jadi, mengapa atas kelebihan itu, mereka ditakuti?

Jika anda terus begini, terus takut pada bayang-bayang sendiri, sebenarnya anda telah  memalingkan muka anda daripada Allah s.w.t dan mencampakkan tauliah yang Allah kurniakan kepada anda.


"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat 'Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi'…(Al-Baqarah 30)


Daripada Abu Said Al Khudri Radiallahu Anhu, Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Sesungguhnya dunia adalah manis dan indah. Allah telah menjadikan kamu sebagai khalifah di dunia. Lalu, Allah melihat bagaimana kamu beramal” (Riwayat Muslim)


Selain itu, Allah memerintahkan mereka tunduk kepada kita (manusia):


Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir (al-Baqarah: ayat 34)

Allah juga memperakui kelemahan jin (syaitan), tetapi anda masih tidak yakin.

"Sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah" (an-Nisa: ayat 76).

Sesungguhnya hamba-hamba-Ku, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhanmu sebagai penjaga" (al-Isra: ayat 65).

Bukan itu sahaja, malah...

1. Makanan mereka adalah lebihan daripada makanan kita.

Ibnu Mas'ud menceritakan bahawa Nabi s.a.w. bersabda "Telah datang kepadaku tukang dakwah jin maka aku pergi bersamanya. Aku membacakan al-Qur'an kepada mereka". Baginda berjalan bersama kami, dan menunjukkan kepada kami kesan-kesannya dan kesan apinya. Mereka meminta bekal. Rasulullah bersabda kepada mereka "Setiap tulang yang disebut nama Allah padanya sebagai makanan bagimu. Dan setiap kotoran lembu adalah haiwan bagimu". Nabi bersabda: "Janganlah engkau beristinjak dengan kedua-dua benda itu (tulang dan kotoran) kerana kedua-duanya adalah makanan teman-temanmu (jin)" (HR Muslim)

2. Tempat tinggal mereka tidak secantik dan sebersih tempat tinggal kita.

Tempat tinggal yang digemari jin ialah rumah-rumah kosong, padang dan hutan belantara, tempat-tempat kotoran (ini tempat "favourate" jin kafir) dan di perkuburan. Banyak hadis Nabi s.a.w. melarang kita beribadat di tempat pembuangan najis dan di kuburan, hatta di pasar sekali pun.

"Sedapat-dapatnya janganlah engkau menjadi orang yang awal-awal memasuki pasar dan jangan pula jadi orang yang terakhir keluar darinya kerana pasar-pasar itu menjadi medan pertempuran/peperangan syaitan dan di situlah mereka mengibarkan benderanya" (HR Muslim dan Ahmad).

3.  Rupa mereka hodoh, malah bertanduk seperti haiwan, tetapi rupa kita cantik berseri.

"Sesungguhnya dia adalah sebatang pokok yang keluar dari dasar neraka yang menyala, mayangnya seperti kepala syaitan-syaitan" (as-Shafaat: ayat 64-65)

Ibnu Umar menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang mafhumnya: "Janganlah kalian salat pada waktu sedang naiknya matahari dan jangan pula ketika terbenamnya kerana ia muncul di antara dua tanduk syaitan" (HR Muslim).

4. Kebanyakan mereka makhluk yang lembik, sedangkan anak-anak kita lebih kuat daripada mereka.

"Tutuplah pintu dan sebutlah nama Allah atasnya. Sesungguhnya syaitan tidak dapat membuka pintu yang ditutup dengan nama Allah" (HR Imam Daud, Ahmad, Ibnu Hibban)

"Tutuplah pintu-pintumu, tudungilah makananmu, dan tudungi minumanmu, dan padamkan lampu-lampumu kerana sesungguhnya syaitan tidak dapat membuka pintu yang ditutup dan tidak membuka tudung dan tidak menghalalkan tudung (untuk dibuka)" (HR Imam Ahmad).


Bersambung lagi...(nampaknya kena tambah dua tiga siri lagi sebelum babah menurunkan mutiara ilmu yang perlu dipegang erat oleh saudara-saudaraku semua).








6 comments:

umi_e said...

salam... sungguh berinformasi...

Nida said...

Salam Babah..

Bilalah agaknya Nida nak dapat telefon idaman ye:-/... E90 yg ada sekarang terlalu besar buatku..

p/s: sori komen pada salah n3

Mybabah said...

Salam Umi_e. Selepas ni tak perlu takut dengan jin lagi.

Komen dari BlackBerry.

Mybabah said...

Salam Nida. E90 pun ok. N Series Nokia memang produk terbaik. Sebelum ini saya guna E71.

Komen dari BlackBerry.

abu muaz said...

makanan berlebihan dan membazir itulah yg mengemukkan syaitan dan iblis .... selagi segala sifat buruk membazir tak dihentikan selagi itulah iblis ni membesar dalam diri dan masyarakat.

Mybabah said...

Salam Saudaraku Abu Muaz.Saya bercadang untuk membuat satu N3 yang berkaitan dengan pembaziran dan berbelanja secara berlebih-lebihan. ini berkaitan dgn pendidikan kewangan. Kesan lebih besar pada individu itu berbanding umat secara keseluruhan.

Komen dari BlackBerry.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...