06 February, 2013

Ketawa, apa hadnya?

Ketawa adalah suatu keistimewaan yang ada pada manusia. Binatang tidak mempunyai sifat ini kerana ketawa timbul daripada pemahaman yang jelas daripada apa yang didengar atau keadaan yang dilihatnya.



"Dan bahwasannya Dialah yang menjadikan orang ketawa dan menangis”. (QS An Najm: 43)
Manusia dikatakan sebagai makhluk yang boleh ketawa, tidak seperti haiwan melata yang lain. Di alam jin, mereka juga dikatakan bersorak ketawa jika meraikan sesuatu. Syaitan pula akan ketawa besar melihat manusia jahil yang masih memilih kehidupan duniawi melebihi  kebahagiaan ukhrawi.

Suatu kenyataan yang benar apabila seseorang berkata: Aku ketawa, dengan itu aku adalah manusia. Islam dengan sifatnya sebagai suatu agama fitrah, tentunya tidak akan menyanggahi tabiat asal manusia yang menyukai ketawa dan riang. Bahkan Islam memberikan galakan kepada setiap perkara yang dapat menjadikan hidup manusia gembira dan harmoni. Islam menggalakkan umatnya menjadi seorang yang optimis dan periang serta membenci orang yang bersikap putus asa dan pesimis dalam kehidupannya.

Namun, agama memberi had setakat mana anda boleh ketawa.

Firman Allah s.w.t. dengan mafhumnya:

"Dan bahwasannya Dialah yang menjadikan orang ketawa dan menangis”. (QS An Najm: 43)


“Maka dia (Nabi Sulaiman) tersenyum dengan tertawa kerana (mendengar) perkataan semut itu.” (QS An-Naml:19)


Hendaklah mereka tertawa sedikit dan hendaklah banyak menangis sebagai pembalasan dari apa yang selalu mereka kerjakan.” (QS At Taubah: 82)


Antara hadis yang mengunggap persoalan ketawa adalah seperti yang berikut:

"Janganlah kamu membanyakkan ketawa kerana ketawa yang banyak akan mematikan hati "

"Kecelakaan bagi orang yang mencipta percakapan untuk menjadikan mamusia ketawa sedangkan dia berdusta. Celakalah dia, celakalah dia"

"Rasulullah (s.a.w) sentiasa berdukacita."

“Banyak tertawa dapat mematikan hati.”




Ya Allah, Engkau lembutkanlah hati-hati kami supaya kami lebih banyak menangis mengenangkan dosa-dosa dan pelanggaran hukum yang telah kami lakukan saban hari dan hindarilah kami daripada sifat suka ketawa dan bermudah-mudah apabila melanggar segala ketentuan dan aturan agama-Mu.




Ish...ish...ish..





1 comment:

ijoks2009 said...

Nasib baik saya tak pernah ketawa terbahak bahak..

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...