27 February, 2010

Aku Pemburu Jin 9: Betulkan Salah Faham...



Jin (termasuk syaitan) adalah ciptaan Allah. Jin terbahagi kepada dua golongan. Ada dalam kalangan mereka yang Islam, baik budi pekertinya (seperti Abdul Hakim, walaupun garang), istikamah dalam melakukan kebaikan dan sebahagian yang lain, ada yang bodoh dan lalai, ingkar kepada perintah Allah dan melampau-lampau kedegilannya.


"Dan sesungguhnya antara kami ada orang-orang yang solih, dan antara kami ada (pula) yang tidak demikian halnya. Adalah kami menempuh jalan yang berbeza-beza" (al-Jin: ayat 11).

Lihat ayat ini pula...

"Dan sesungguhnya antara kami ada orang-orang yang taat dan ada (pula) orang-orang yang menyimpang daripada kebenaran. Barang siapa yang taat, maka mereka itu benar-benar telah memilih jalan yang lurus. Adapun orang-orang yang menyimpang daripada kebenaran, maka mereka menjadi kayu api bagi neraka jahanam" (al-Jin: ayat 14-15).

Nota: Ayat-ayat di atas jelas menolak fahaman songsang segelintir kita yang mengatakan sebaik-baik jin adalah sejahat-sejahat manusia.

Terdapat salah faham lagi...
Ada pula yang mengatakan bahawa iblis (syaitan) asal usulnya daripada malaikat, terbuang ke dunia akibat keingkarannya kepada Allah. Cuba lihat ayat yang berikut...



Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam , maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah daripada golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim (al-Kahfi: ayat 50).

Adakah Iblis mendahului kita memasuki syurga?

"Hai Adam! tinggallah engkau dan isterimu di Jannah serta makanlah oleh kamu berdua apa-apa yang disukai, tetapi janganlah kamu mendekati Syajaratu, karena kamu akan termasuk golongan mereka yang zalim" (al-'Araf: ayat 19).

"Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari Jannah itu dan dikeluarkan daripada keadaan semula dan Kami berfirman:"Turunlah kamu! Sebahagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan" (al-Baqarah: ayat 36)

Bagaimana syaitan boleh berada di sana, sedangkan syurga adalah bebas daripada perbuatan dan perkataan yang sia-sia...

"Di sana mereka tidak mendengar perkataan yang sia-sia, mahupun perkataan dusta" (an-Naziat: ayat 35)

"Mereka tidak mendengar perkataan yang tidak berguna di dalam surga, kecuali ucapan salam. Bagi mereka mereka rezekinya di surga itu tiap-tiap pagi dan petang" (Maryam: ayat : 62)

Mereka tidak akan mendengar dalam syurga itu perkataan yang sia-sia dan tiada pula sesuatu yang menyebabkan dosa, mereka hanya mendengar ucapan: " Selamat! Selamat! " (daripada satu kepada yang lain) (al-Waaqi'ah: ayat 25 dan 26)

Penghuni syurga akan tinggal kekal di dalamnya.

"Adapun orang-orang yang putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam rahmat Allah (surga); mereka kekal di dalamnya" (Ali 'Imran: ayat 107)

Tetapi, Nabi Adam a.s. diperintah turun dari Jannah.

Kami berfirman: "Turunlah kamu dari jannah itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati" (al-Baqarah:38).

Syurga adalah tempat yang penuh kenikmatan dan tiada larangan...
Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal shaleh, mereka diberi petunjuk oleh Tuhan mereka karena keimanannya, dibawah mereka mengalir sungai-sungai di dalam surga yang penuh kenikmatan (Yunus: ayat 9)

Tetapi, mengapa Adam a.s.dikenakan larangan?

Dan Kami berfirman:"Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu jannah ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim (al-Baqarah: ayat 35)

Daripada beberapa pertentangan di atas, maka makna Jannah seperti yang disebut di atas mungkin bukan bermakna syurga dijanjikan pada hari kiamat nanti. Lihat ayat yang berikut:

Sesungguhnya Kami telah menguji mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah menguji pemilik-pemilik kebun, ketika mereka bersumpah bahwa mereka sungguh-sungguh akan memetik (hasil) nya pada pagi hari (al-Kalam: ayat 17)

Nota:
Jannah pada surah Al Qalam ayat 17 bermaksud kebun; bukan syurga.

Wallahualam.







8 comments:

TUKANG KATA said...

"Ayat-ayat di atas jelas menolak fahaman songsang segelintir kita yang mengatakan sebaik-baik jin adalah sejahat-sejahat manusia."

Satu info baru buat saya,sebab selama ini,ustazah saya sendiri memberi info sebaik-baik jin adalah sejahat-sejahat manusia.Dan saya bulat-bulat mempercayai tanpa selidik terlebih dahulu.Mungkin Babah boleh terangkan lebih lagi kenapa mesti ada dalam minda masyarakat hatta yang bergelar ustaz memikirkan sedemikian ttg jin tersebut?terima kasih ya..info baru buat saya!

Mybabah said...

Salam. Salah faham ini timbul kerana "syaitan adalah jin" tetapi "jin tidak semestinya syaitan". Contoh, jika jin hanya terjumpa orang seperti si pembunuh adik Syafiah Humairah, nescaya mereka juga akan berkata "sebaik-baik manusia adalah sejahat-jahat jin". Wallahualam.

maiyah said...

jgn slh fhm.. makasih info mybabah

Mazru Majid said...

terima kasih babah atas perkongsian ilmu ini,.

abu muaz said...

jannah hanya kebun bukan syurga.t.kasih babah

Mybabah said...

Salam Maiyah, Mazru dan Abu Muaz. Sama-sama.

LanaBulu said...

Terima kasih babah..maklumat yg berguna..
Namun pertelagahan antara istilah adalah rahmat..tidak menyesatkan atau tidak menjejaskan aqidah..
memahami dan menerima pendapat yg lebih baik adalah satu Rahmat Allah swt.
TQ Babah..

Mybabah said...

Salam Tuan Lana. Ini bukan soal akidah, percaya pun ok, tak percaya pun tak jadi masalah. Hanya soal "furuk" (cabang). Yang penting ada asas pengambilannya...

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...